Tutorial Absurd Cara Mengambil Hati Orang Tua Pacar

Berhasil dapetin hati si pacar bukan berarti pasti berhasil dapetin hati si calon mertua. Kalau dari awal ngedapetin hati si pacar aja udah susah, percayalah, ngedapetin hati orangtuanya itu lebih susah. Apalagi kalau dia berasal dari keluarga yang bukan sembarangan (pejabat atau highclass), biasanya diliat dari mukanya aja udah keliatan gimana susahnya. Mukanya jutek mulu. Bikin down.

Banyak kasus yang udah berhasil ngedapetin hati anaknya, giliran orangtuanya, gagal. Alhasil harus berenti di tengah jalan. Iya kalau berentinya dari awal, nggak sakit-sakit amat, kalau udah bertahun-tahun? Udah mau nikah? Sakit guys kalau pisahnya cuma gara-gara restu orangtua.

Maka dari itu, sebelum kejadian yang enggak-enggak, kalian harus rebut hari si calon mertua dari awal. Caranya? Kayak gini:

Tau Sopan-Santun

Emang ada sih calon mertua yang ‘gaul’, yang ngikutin banget perkembangan jaman sekarang. Biasanya tipe orangtua yang ‘gaul’ ini lebih santai. Ketemu mereka udah kayak ketemu temen aja, banyak ketawanya.

Tapi kalau si calon mertua adalah orang yang ‘zaman dulu’ banget, tentu kalian harus tau sopan santun, jangan sampai melanggar. Misalnya, masuk rumah ngucapin salam, nganterin pulang anaknya nggak kemaleman, tiap lewat di depan ortu, selalu jalan membungkuk atau merangkak, dan masih banyak lagi.

Dandanannya Rapih

Biar aman, tiap ke rumah pacar dandanannya harus rapih. Dengan penampilan kalian yang rapih, kalian jadi nggak diragukan oleh mereka. Kalian akan terlihat sebagai anak yang baik. Ingat kata pepatah, you are what you wear. Apapun yang kalian pakai, muncul persepsi masing-masing. Misalnya, kalian ke rumah pacar dengan dandanan celana pendek, kaos oblong, dan full tattoo di lengan kanan-kiri. Kalau udah begitu, pasti mereka nganggepnya kalian preman. Pasti. Dandanan rapih itu emang penting.

Kalau Jemput Minta Izin

Jangan sampai tiap kencan, kalian jemput pacar cuma sebatas di depan gang perumahan. Atau yang lebih ekstrimnya lagi, jemputnya di depan batas wilayah daerah rumahnya. Karena apa, kalian bakalan dianggap pengecut. Orangtua mana yang mau nyerahin anaknya ke orang yang pengecut?

Dateng langsung ke rumahnya, lalu minta izin. Dengan begitu, mereka tau anaknya mau ke mana dan perginya sama siapa.

Kalau Nganter Pulang, Nggak Langsung Pulang

Waktu nganterin pulangnya pun jangan cuma nurunin anaknya aja, tapi masuk ke rumah buat pamit ke orangtuanya. Syukur-syukur waktu pamit ada sesi ngobrol-ngobrolnya sebentar, hitung-hitung, ngobrolnya itu adalah masa mengakrabkan diri ke si calon mertua.

Nggak Kaku & Punya Wawasan Luas

Ngobrol sama orangtua calon mertua juga nggak sembarangan, kalian harus punya wawasan yang luas biar obrolan kalian jadi nyambung. Biasanya sih kalau sama ayahnya nggak jauh dari obrolan politik. Dengan kalian punya wawasan yang luas, sikap kalian jadi nggak kaku. Nggak akan bingung mau ngebawa obrolannya ke arah mana. Biasanya kaku itu penyebabnya karena bingung dan takut.

Punya Kegiatan yang Jelas

Sebaik-baiknya kamu, orangtua juga menilai dari kegiatan yang kamu lakuin. Mereka pasti bakalan nanya-nanya kegiatan kalian ngapain aja. Jelas atau enggak. Kalau menurut mereka nggak jelas, hmmm, gawat udah. Naklukin hati orangtua pacar emang nggak mudah. Semoga kalian ‘kebagian’ calon mertua yang bersahabat ya, guys.

Menurut kalian, gimana caranya bikin calon mertua jadi suka sama kita?